Soal Team Order Ferrari, Begini Kata Mattia Binotto

"Jika Charles (Leclerc) kecewa, dia berhak untuk kecewa." Mattia Binotto.

Suara.Com
RR Ukirsari Manggalani
Soal Team Order Ferrari, Begini Kata Mattia Binotto
Sebastian Vettel (kanan) dan Charles Leclerc (kiri), tengah berjalan di paddock (11/4/2019), menjelang F1 GP China 2019 (14/4/2019) [AFP/Wang Zhao].

Suara.com - Kepala tim Scuderia Ferrari, Mattia Binotto membela keputusan timnya untuk melakukan team order dalam rangka membantu salah satu driver mereka, Sebastian Vettel, di Formula One (F1) Grand Prix (GP) China 2019 yang dihelat di Circuit International Shanghai, China (14/4/2019).

Dikutip kantor berita Antara dari Reuters (14/4/2019), rekan satu tim Sebastian Vettel, Charles Leclerc melakukan start cantik sehingga berhasil naik satu posisi ke posisi ketiga atau P3, dan Sebastian Vettel tidak jauh di belakangnya.

"Tentunya sulit bagi tim untuk memberikan team order karena kami memahami para pebalap, mereka butuh bertarung, untuk berada di posisi depan," papar Mattia Binotto.

Kali ini, team order ditujukan kepada Charles Leclerc yang kerap dijuluki Harry Potter, untuk membuka jalan bagi driver kelahiran Jerman serta juara F1 empat kali itu.

Dan Charles Leclerc harus mematuhi perintah tim di lap ke-11 untuk memberikan jalan bagi Sebastian Vettel sebagai salah satu upaya tim mengejar dua driver Mercedes, yaitu Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas, yang melaju di depan.

Namun, sayangnya team order untuk mengejar dua pebalap Mercedes itu gagal. Mereka malah mencetak hat-trick finis 1-2 sepanjang F1 GP 2019 digelar, sementara Sebastian Vettel hanya mampu finis di peringkat ketiga.

"Kami mencoba semua yang kami bisa untuk tidak kehilangan waktu melawan tim Mercedes di depan, dan hal ini adalah salah satu peluang yang kami miliki tadi," tukas Mattia Binotto yang menggantikan Maurizio Arrivabene sebagai kepala tim tahun ini.

Ia pun mengakui bahwa strategi itu tidak berjalan dengan baik.

"Saya rasa tepat memberi kesempatan untuk Seb (panggilan Sebastian Vettel), dan sebagai tim, kami melakukan apa pun yang bisa kami lakukan," tandasnya.

Driver Ferrari asal Jerman, Sebastian Vettel tengah melangkah kembali ke pit garage, melewati poster bergambar mitranya, Charles Leclerc (kiri), dirinya sendiri (tengah), dan driver Britania Raya, Lewis Hamilton (kanan), setelah sesi latihan kedua di F1 GP China 2019 (12/4/2019) [AFP/Greg Baker].
Driver Ferrari asal Jerman, Sebastian Vettel tengah melangkah kembali ke pit garage, melewati poster bergambar mitranya, Charles Leclerc (kiri), dirinya sendiri (tengah), dan driver Britania Raya, Lewis Hamilton (kanan), setelah sesi latihan kedua di F1 GP China 2019 (12/4/2019) [AFP/Greg Baker].

Keputusan itu berdampak terhadap Charles Leclerc, pebalap berusia 21 tahun asal Monako, yang sebelumnya terenggut peluangnya meraih juara di F1 GP Bahrain 2019 karena kerusakan mesin di 10 lap terakhir.

"Jika Charles kecewa, dia berhak untuk kecewa. Kami harus menerimanya, sayang bagi dia dan mungkin lain kali (team order diberikan) untuk keuntungannya," imbuh Mattia Binotto.

Sebastian Vettel, yang duduk di samping Mattia Binotto dan Charles Leclerc, juga membela dan menyatakan keputusan itu semata-mata untuk kepentingan tim.

"Charles sadar itu, dan saya juga menyadari jika kami membalap untuk tim. Hal begini tidak pernah menyenangkan, namun apa yang akan terjadi, maka terjadilah," tukas Sebastian Vettel

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini