Pelatih Tak Kaget Lalu Zohri Pecahkan Rekor Manusia Tercepat Asia Tenggara

Lalu Muhammad Zohri memecahkan rekor nasional nomor lari 100 meter

Suara.Com
Reky Kalumata | Arief Apriadi
Pelatih Tak Kaget Lalu Zohri Pecahkan Rekor Manusia Tercepat Asia Tenggara
Sprinter muda andalan Indonesia, Lalu Muhammad Zohri (kiri) dan sang pelatih Eni Nuraeni. [Dok. PB PASI]

Suara.com - Pelatih lari jarak pendek pelatnas PB PASI, Eni Nuraeni mengakui jika Lalu Muhammad Zohri adalah sprinter muda harapan Indonesia. Karena itu, saat Zohri memecahkan rekor nasional nomor lari 100 meter, pelatih 72 tahun itu tak merasa kaget.

Lalu Muhammad Zohri sukses memecahkan rekor nasional sekaligus menjadi manusia tercepat se-Asia Tenggara saat berlaga di final nomor lari 100 meter putra pada Kejuaraan Atletik Asia 2019 di Doha, Qatar, Senin (22/4/2019).

Zohri yang pada akhirnya merebut medali perak berhasil mencatatkan waktu 10,13 detik. Catatan itu melewati rekor yang dipegang Suryo Agung Wibowo yang dikenal sebagai manusia tercepat se-Asia tenggara sejak 2009.

Sebelum dipecahkan Lalu Muhammad Zohri, rekor nasional yang selama ini digenggam Suryo Agung adalah 10,17 detik. Catatan waktu itu tercipta saat sang sprinter berlaga di SEA Games 2009 di Laos.

Pelatih Pelatnas Atletik Indonesia, Eni Nuraeni,saat ditemui di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Kamis (15/11/2018). [Suara.com/Arief Apriadi]
Pelatih Pelatnas Atletik Indonesia, Eni Nuraeni,saat ditemui di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Kamis (15/11/2018). [Suara.com/Arief Apriadi]

"Alhamdulillah (Lalu Muhammad Zohri) bisa memecahkan rekornas," ujar Eni Nuraeni dalam keterangan tertulis yang diterima Suara.com.

"Memang sejak awal sudah menjadi harapan Lalu (Muhammad Zohri) untuk memecahkan rekor nasional yang dipegang Suryo Agung" sambungnya.

Pada laga final nomor lari 100 meter Kejuaraan Atletik Asia 2019 sendiri, Lalu Muhammad Zohri sejatinya berpeluang besar meraih medali emas.

Sprinter berjuluk "Bocah Ajaib dari Lombok" itu sempat memimpin lomba di 10 meter jelang garis finis.

Namun, Zohri justru kehilangan konsentrasi dan tersalip oleh sprinter Jepang, Yoshihide Kuryu yang pada akhirnya sukses merebut medali emas dengan catatan waktu 10,10 detik.

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini