Rabu, 13 Desember 2017

Astronom Temukan Planet Baru Bercincin, Haumea

Para astronom telah menemukan sebuah cincin partikel yang mengelilingi batuan kecil.

Suara.Com
Dythia Novianty
Planet Haumea. [The Verge]
Planet Haumea. [The Verge]

Suara.com - Para astronom telah menemukan sebuah cincin partikel yang mengelilingi batuan kecil di tepi Tata Surya kita. Cincin itu mengelilingi dunia aneh bernama Haumea, sebuah planet kerdil yang berbentuk seperti telur yang tergencet.

Haumea adalah satu dari lima planet kerdil yang diakui secara resmi di Tata Surya, tapi satu-satunya yang kita tahu memiliki cincinnya sendiri.

Meskipun Haumea unik di antara rekan-rekannya, ini bukan pertama kalinya sebuah cincin ditemukan di sekitar tubuh kecil seperti ini di Tata Surya kita. Pada tahun 2014, kelompok astronom yang sama mengatakan bahwa mereka telah menemukan dua cincin tipis di sekitar planet kecil yang disebut Chariklo, mengorbit antara Jupiter dan Neptunus.

Penemuan tersebut benar-benar mengejutkan komunitas astronomi. Sampai saat itu, hanya raksasa gas di Tata Surya kita yakni Saturnus, Jupiter, Neptunus, dan Uranus, diketahui memiliki cincin.

Tapi sekarang cincin itu ditemukan di sekitar benda kecil dan jauh lainnya. Itu menimbulkan teka-teki bagi para astronom, bagaimana cincin ini terbentuk?

Sebagian besar penjelasan untuk pembentukan cincin terfokus pada planet terbesar di lingkungan kosmik kita. Tapi sekarang, para periset perlu menemukan cara untuk menjelaskan bagaimana cincin terbentuk di sekitar benda-benda mungil ini dan bagaimana cincin itu tinggal di sana.

"Saya pikir dari mana cincin itu berasal, bagaimana pembentukannya pada dasarnya, akan menjadi topik penelitian yang besar," kata Amanda Sickafoose, astronom planet di MIT yang menulis sebuah editorial Alam pada penemuan tersebut.

Para astronom secara kebetulan menemukan cincin Haumea, yang dijelaskan hari ini di Nature, saat mereka melihat planet kerdil itu sebentar lewat di depan bintang, menghalangi cahaya bintang itu. Kelalaian seperti itu menyebabkan gerhana sesaat dikenal sebagai okultisme. Tujuannya adalah untuk belajar lebih banyak tentang Haumea.

Dengan mengamati kilapan cepat ini, para astronom dapat mengumpulkan cukup banyak informasi tentang objek latar depan, seperti ukuran, bentuk, dan apakah cincinnya ada atau tidak.

Pada tanggal 21 Januari, tim astronomi mengamati okultisme Haumea dari seorang bintang yang jauh, bernama URAT1 533-182543, dengan 12 teleskop yang berbeda di seluruh Eropa. Teleskop membantu para astronom membatasi ukuran, bentuk, dan kerapatan Haumea.

Mereka juga mengamati cahaya bintang itu berkedip di sisi berlawanan dari Haumea, yang menunjukkan adanya sebuah cincin.

"Karena mereka melihat dari sejumlah lokasi berbeda, mereka bisa melacak bahwa harus ada cincin materi yang terjadi di sekitar Haumea," kata Sickafoose.

Dengan menggunakan data dari 12 teleskop yang berbeda, para astronom menentukan bahwa cincin itu memiliki lebar sekitar 43,5 mil, dengan radius hampir 1.500 mil. Tampaknya, berputar agak pelan di sekitar Haumea. Dalam waktu yang dibutuhkan cincin untuk melakukan satu revolusi lengkap di sekitar planet kerdil, Haumea berputar mengelilingi porosnya sendiri tiga kali.

Seperti bagaimana cincin ini sampai di sana, para astronom belum yakin. Banyak mekanisme yang diperkirakan telah membentuk cincin di sekitar planet raksasa tidak akan menjelaskan cincin di sekitar Haumea dan Chariklo.

Bagian dari cincin Saturnus, misalnya, terbuat dari bahan yang memuntahkan dari salah satu bulan di planet ini, Enceladus.

"Sementara Haumea memiliki dua bulan dengan sendirinya, mereka terlalu kecil dan terlalu jauh dari planet kerdil untuk berkontribusi pada cincin itu," kata Sickafoose.

Selain itu, para astronom percaya bahwa cincin raksasa gas itu mungkin merupakan sisa makanan dari asteroid atau benda lain dari luar Tata Surya yang digambar oleh planet-planet dan kemudian terkoyak oleh gravitasi atau tabrakan. Tapi penjelasan itu juga tidak berhasil bagi Haumea dan Chariklo.

"Tubuh kecil ini tidak akan bisa melakukan itu," kata Sickafoose.

Penjelasan paling mungkin untuk cincin Haumea adalah tumbukan besar dan ada beberapa bukti yang terjadi di masa lalu planet kerdil itu. Haumea berbagi tanda air es yang unik dengan beberapa benda lainnya di Tata Surya bagian luar.

Itu adalah tanda bahwa Haumea dan benda-benda lain ini sebenarnya adalah satu tubuh di masa lalu, dan beberapa tabrakan dengan batu lain memisahkan mereka. Mungkin tabrakan yang sama ini juga menyebabkan deru puing-puing.

"Karena kita tahu ada tabrakan dan kita tahu ada cincin, ada kemungkinan besar benda-benda itu saling terkait," kata Sickafoose.

Seiring waktu, cincin dianggap kehilangan energi dan berantakan. Juga partikel yang sangat energik yang mengalir dari Matahari dapat mendorong partikel-partikel di dalam sebuah cincin, yang menyebabkan puing-puing jatuh ke dalam. Jika cincin Haumea dibentuk oleh tabrakan, mungkin terjadi ratusan juta, bahkan mungkin miliaran, bertahun-tahun yang lalu. Jadi sesuatu harus mencegah cincin itu pergi. [The Verge]

Terpopuler

Terkini