Jum'at, 18 Januari 2019

NASA Siapkan Strategi Selamatkan Manusia dari Datangnya Kiamat

Skenario apa pun yang melibatkan Bumi dan potensi dampak asteroid dahsyat yang menimbulkan kiamat.

Suara.Com
Dythia Novianty
NASA Siapkan Strategi Selamatkan Manusia dari Datangnya Kiamat
Ilustras asteroid menghantam Bumi. [Shutterstock]

Suara.com - Skenario apa pun yang melibatkan Bumi dan potensi dampak asteroid dahsyat yang menimbulkan kiamat . NASA saat ini sedang meneliti cara untuk menyelamatkan umat manusia, salah satu caranya mengubah arah asteroid dengan menghancurkannya lebih dulu.

Dikenal sebagai Double Asteroid Redirection Test (DART). Rencananya, melibatkan asteroid selebar 800m yang dikenal sebagai Didymos pada tahun 2021 untuk mencoba mengubah arahnya.

Didymos tidak berada di jalur untuk bertabrakan dengan Bumi, tetapi ia bergerak dengan kecepatan 13.500 mph. Jika itu menghantam kita, itu bisa memicu peristiwa kepunahan massal dengan melemparkan debu ke atmosfer dan menghalangi fotosintesis.

Ini disebut uji asteroid ganda karena ada asteroid mengorbit yang lebih kecil (disebut 'moonlet') bergerak memutar. Moonlet lebarnya sekitar 150m dan NASA berencana untuk menabrak objek yang lebih kecil ketika keduanya sekitar 11 juta km dari Bumi.

Idenya adalah bahwa asteroid yang lebih kecil dan Didymos itu sendiri akan dibelokkan ke lintasan baru. Ini pada dasarnya adalah permainan snooker galaksi.

Nancy Chabot, seorang ilmuwan planet di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins dan ilmuwan proyek untuk tim DART, mengatakan kepada Space.com dikutip Metro bahwa pertahanan planet benar-benar mengenai tata surya saat ini dan apa yang akan dilakukan di masa sekarang.

Sangat menarik, karena ini adalah misi luar angkasa, tetapi teleskop adalah bagian penting dari keberhasilan misi. Kita harus tahu di mana bulan ini untuk mempengaruhi itu, untuk membuat defleksi maksimum ini.

"Kami menerima begitu saja bahwa kami tahu di mana semuanya berada setiap saat. Kami memahami di mana sistem itu secara keseluruhan, tetapi secara khusus di mana bulan itu akan [memerlukan pelacakan] karena kami ingin mencoba untuk menghancurkannya secara langsung. Untuk melakukan sesuatu seperti ini, kami juga membutuhkan waktu peringatan yang sangat lama; ide penabrak kinetik jelas tidak seperti [film] 'Armageddon', di mana Anda naik pada jam terakhir dan Anda tahu, selamatkan Bumi," katanya.

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini