Penelitian Ini Bisa Bantu Anda Mengetahui Kapan Dunia Berakhir

Para ilmuwan telah membuat penemuan kunci tentang teori yang juga dapat membantu Anda mengetahui kapan dan bagaimana hari kiamat akan datang.

Suara.Com
Dythia Novianty
Ilustrasi Bumi ditabrak oleh objek antariksa dan menyebabkan kiamat. [Shutterstock]
Ilustrasi Bumi ditabrak oleh objek antariksa dan menyebabkan kiamat. [Shutterstock]

Suara.com - Kira-kira 252 juta tahun lalu, sebuah bencana yang disebut 'The Great Dying' memusnahkan 90 persen dari semua spesies yang hidup di Bumi. Sekarang para ilmuwan telah membuat penemuan kunci tentang teori kiamat kuno ini yang juga dapat membantu Anda mengetahui kapan dan bagaimana hari kiamat akan datang.

Sebuah tim dari Universitas Nebraska-Lincoln telah menemukan bahwa korban pertama dari 'bencana alam yang meluas di Bumi' yang melaluinya 'kehidupan kecil dapat bertahan' adalah spesies tanaman planet ini. Namun, hanya sedikit pengetahuan tentang bagaimana selamat dari kiamat.

Jika bencana seperti perang nuklir, tabrakan asteroid atau ledakan supervolcano menghantam Planet Bumi, orang-orang yang tidak terbunuh dalam pertumpahan darah awal harus mulai benar-benar panik jika semua tanaman di sekitar mereka mati dan tidak tumbuh kembali. Jika tanaman menghilang, manusia tidak memiliki peluang bertahan hidup.

The Great Dying adalah 'kepunahan massal' yang paling terkenal dalam sejarah Bumi dan menghasilkan pembantaian terbesar. Ada berbagai teori tentang apa yang menyebabkannya, mulai dari dampak asteroid hingga evolusi bentuk baru bakteri penghasil metana yang menghasilkan begitu banyak gas sehingga membuat planet ini hampir tidak bisa dihuni.

Peneliti Nebraska-Lincoln percaya bahwa bencana itu terjadi setelah 'kerak benua planet kita tumbuk ke benua super yang disebut Pangea' dan gunung berapi mulai meletus di Siberia.

Selama dua juta tahun, gunung berapi mengeluarkan begitu banyak karbon dan metana ke udara sehingga 96 persen kehidupan laut dan 70 persen vertebrata darat (makhluk dengan tulang belakang) terbunuh. Para ilmuwan sekarang telah menerbitkan sebuah makalah yang menunjukkan produk sampingan dari letusan - nikel logam - mungkin telah mendorong beberapa kehidupan tanaman hingga kepunahan.

"Itu berita besar. Orang-orang telah mengisyaratkan hal itu, tetapi tidak ada orang yang sebelumnya telah mencatatnya. Sekarang kami memiliki garis waktu. Jadi pastikan Anda mengawasi kebun Anda karena mungkin suatu hari akan memberi tahu Anda sesuatu yang berguna," beber pemimpin penelitian, Christopher Fielding, profesor ilmu bumi dan atmosfer. [Metro]

Komentar

Baca Juga

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini