Ini Alasan Perbedaan Waktu Terbit Matahari dan Bulan

Kedua benda langit ini sebenarnya memiliki waktu terbit yang bersamaan.

Suara.Com
Vania Rossa | Lintang Siltya Utami
Ini Alasan Perbedaan Waktu Terbit Matahari dan Bulan
Ilustrasi matahari dan bulan. (Shutterstock)

Suara.com - Pada dasarnya, walaupun terdapat perbedaan waktu terbit matahari dan bulan dikarenakan matahari hanya muncul di siang hari dan bulan di malam hari, rupanya kedua benda langit ini memiliki waktu terbit yang bersamaan.

Faktanya, matahari dan bulan selalu terbit bersamaan setiap 29,53 hari, yakni saat fase bulan baru terjadi. Namun, pada saat itu manusia di Bumi tidak bisa melihat keberadaan bulan karena sisi gelapnya atau sisi yang tidak disinari matahari sedang menghadap ke arah Bumi.

Hanya ketika fenomena gerhana matahari total, cincin, dan parsial saja pengamat di Bumi dapat melihat matahari dan bulan saling tumpang tindih. Walaupun saat fenomena itu terjadi, bulan hanya akan muncul sebagai siluet dan menghalangi matahari dalam pandangan Bumi. Selain fase bulan baru, matahari dan bulan tidak memiliki momen untuk terbit secara bersamaan.

Menurut laporan dari Forbes Science, waktu terbit bulan selalu telat 50 menit setiap harinya. Hal itu terjadi karena bulan mengorbit Bumi. Dengan begitu, sudut yang dibentuk matahari, Bumi, dan bulan selalu berubah-ubah. Selain itu, rotasi Bumi yang berputar lebih cepat daripada gerak revolusi bulan terhadap Bumi juga menjadi faktor dari perubahan waktu terbit bulan.

Berdasarkan perpaduan antara rotasi Bumi dan revolusi bulan tersebut, bulan akan selalu bergerak ke arah timur rata-rata 13 derajat setiap harinya dan hal ini yang menyebabkan waktu terbit bulan selalu terlambat. Jika dihitung, 13 derajat setara dengan 50 menit.

Tak hanya itu, dikarenakan gerak orbit bulan mengelilingi Bumi, maka setiap harinya bulan juga akan memiliki fase yang berbeda-beda. Sebagai contoh, ketika matahari dan bulan terbit secara bersamaan, sudut yang dibentuk antara matahari, bulan, dan Bumi adalah 0 derajat, sehingga bulan berada di dalam fase bulan baru.

Namun, seminggu kemudian posisi bulan akan berubah dalam orbitnya mengelilingi Bumi dan membentuk sudut antara matahari, bulan, dan Bumi menjadi 90 derajat. Pada saat itu, maka bulan akan masuk ke dalam fase perbani awal atau separuh. Pada fase ini, waktu terbit bulan telah berbeda dengan matahari.

Sementara itu, jika pernah melihat bulan terlihat samar-samar muncul di siang hari, hal itu dikarenakan gerak orbit bulan mengelilingi Bumi dan menyebabkan waktu terbitnya yang bisa berubah-ubah seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Kenampakan bulan di langit Bumi sendiri adalah selama 12 jam setiap harinya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini