Kamis, 13 Desember 2018

Wilda Yanti: Ratu Sampah, Jadi Miliuner dari Buangan Manusia

Mengolah sampah, dan menjualnya. Rp10 miliar di tangan setiap bulan.

Suara.Com
Pebriansyah Ariefana
Wilda Yanti. (suara.com/Pebriansyah Ariefana)
Wilda Yanti. (suara.com/Pebriansyah Ariefana)

Suara.com - Keluar dari perusahaan internasional untuk membangun perusahaan bisnis sampah, membuat kebanyakan orang menganggap Wilda Yantianeh. Meninggalkan jabatannya sebagai direktur di perusahaan asing, ibu 3 putra itu memulai dengan mengais sampah-sampah yang dibuang rumah tangga.

Setalah 7 tahun jatuh bangun, kini Wilda menuai hasilnya. Saban bulan, perusahaannya mempunyai untung bersih Rp10 miliar.

Perusahaan Wilda merupakan perusahaan berstatus perseroan terbatas yang berbisnis pengelolaan sampah satu-satunya di Indonesia. Sembari menyelam minum air, Wilda tidak hanya berbisnis, dia juga banyak menyumbang untuk kelestarianlingkungan.

Wilda Yanti. (suara.com/Pebriansyah Ariefana)

Wilda, salah satu tokohbank sampahpaling tenar dan aktif menyuarakan tentang pentingnya tidak membuang sampah ke tempat pembuangan akhir (TPA). Sebab Wilda ‘melumat’ sampah-sampah organik dan anorganik menjadi bernilai.

Kisah Wilda menarik dibagi.Suara.com menemuinya di kawasan Semanggi, Jakarta, pekan lalu. Dia banyak cerita awal mendirikan Xaviera Global Synergdan membuka lapangan pekerjaan lewat pembentukan bank sampah di seluruh Indonesia.

Wilda Yanti. (dok pribadi)

Berikut perbincangan lengkapnya:

Anda mendirikan sebuah perusahaan pengelolaan sampah di Indonesia, bagaimana cerita awalnya?

Dulu saya aktif di gerakan lingkungan, membersihkan lingkungan sana sini. Tapi setelah kegiatanbersih-bersih itu selesai, lingkungan itu kotor lagi. Tahun 2007, saya melihat banyak pemerintah memberikan bantuan alat kebersihan bernilai ratusan juta, tapi warganya nggak memakainya.

Saat itu saya mencoba melakukan pemilihan sampah dari rumah sendiri, ternyata itu bisa dilakukan. Tapi memang tidak mudah, tapi bisa. Saya memilih sampah kering, seperti kertas, kardus, botol air mineral dan plastik yang bisa dijual lagi. Saya jual ke pengepul.

Wilda Yanti. (dok pribadi)

Saya jugamengolah sampah organik, dari yang bau sampai yang tidak bau. Hasil kompos itu dipakai untuk pupuk tanaman. Sehingga pupuk tanaman di rumah saat itu pakai hasil kompos itu, jadi tidak beli pupuk.

Sehingga tiap bulan saya banyak menabungkan uang untuk beli pupuk, lumayan. Hasil penjuaan sampah kering bisa dipakai untuk bayar listrik, air dan telepon. Saya ajak masyarakat sekitar rumah untuk melakukan hal yang sama.

Ibu-ibu di sekitar rumah membentuk kelompok dan menjalankan pengolahan sampah. Produksi pupuk kompos semakin banyak, sementara pembelinya terbatas.

Akhirnya saya terpikir membuat wadah untuk menampung produksi berlebih itu, dan membuat perusahaan.

Saya mencari tahu bentuk perusahaan itu, antara yayasan, CV atau PT. Akhirnya memilih PT karena bentuknya professional dari sisi pengelolaan keuangan. Awalnya perusahaan ini menampung sampah organik atau basah. Setelah teratasi, kami pun melayani penampungan atau penjualan sampah kering dari bank sampah.

Wilda Yanti. (dok pribadi)

Lagi pula, pengelolaan sampah basah tidak bersaing dengan pengepul-pengepul sampah kering. Kami mendapat banyak pasokan sampah basah dari rumah tangga dengan cuma-cuma, dan dikelola menjadi pupuk organik.

Perusahaan itu saya dirikan berawal dari pengelolaan sampah lingkungan ibu rumah tangga di perkampungan, lalu berkembang menjadi perusahaan perseroan terbatas (PT) bernama Xaviera Global Synerg.

Latar belakang saya mendirikan perusahaan itu karena banyak bank sampah di Indonesia tidak berkembang, hidup segan mati tak mau. Karena tidak ada yang mendistribusikan hasil olahan sampah-sampah dari bank sampah itu.

Perusahaan saya adalah perusahaan yang berbisnis bank sampahpertama di Indonesia. Saya menjamin distribusi olahan sampah-sampah dari bank sampah.

Wilda Yanti. (dok pribadi)

Saat ini perusahaan itu membawahi bank sampah di seluruh Indonesia. Saya membina kelompok usaha yang bergerakannya sama seperti yang saya lakukan, bank sampah.

Tapi pergerakan mereka skala kecil. Bank sampah yang kami rangkul berbentuk kelompok dan tujuannya untuk usaha penyelamatan lingkungan dan peningkatan ekonomi.

Dari mana mendapatkan ide sampai tercetus membuat perusahaan ini?

Di Eropa dan Amerika, perusahaanwaste management sudah berkembang dan banyak tumbuh. Sementara di Indonesia, banyak perusahaan dan rumah tangga berpikir penanganan sampah dilakukan oleh jasa pengangkutan sampah.

Wilda Yanti. (dok pribadi)

Sementaratidak ada jasa pengelolaan sampah yang tidak membuang sampah itu di TPA (tempat pembuangan akhir sampah).

Baru Xaviera Global Synerg, perusahaan yang mengambil sampah-sampah dari kawasan komersil dan mengolahnya hingga bernilai ekonomi.

Perusahaan ini didirikan karena prihatin semakin banyak sampah menumpuk di TPA, bagaimana kami mengajak publik berkontribusi tidak membuang sampah di sana.

Sementara Indonesia sudah punya Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah yang menyatakan kawasan komersil tidak boleh membuang sampahnya ke TPA. Mereka harus mengelola sampah mereka sendiri.

Tapi dalam kenyataannya,kawasan komersil yang membuang sampah ke TPAmasih terjadi.

Berapa lama perjalanan Anda membangun perusahaan itu dari rencana sampai benar-benar ada?

Sejak 2007 sudah memulai, tapidalam tahap serius mulai 2009. Lalu tahun 2011 baru terbangun perusahaan itu. Sementara, kemunculan bank sampah di Indonesia mulai dari tahun 2008 dengan diinisiatorkan oleh Bambang Suwerda, tpi booming baru tahun 2010.

Wilda Yanti. (dok pribadi)

Tapi metode yangdijalankan perusahaan saya lebih berkembang, karena mempunyai sistem yang terstruktur.

Bagaimana sistem pengelolaan sampah perusahaan ini?

Pengelolaan ini berdasarkansocial enterprise, membina kelompok-kelompok bank sampah. Biasanya kelompok bank sampah ini tidak mempunyai modal untuk memulai usaha. Kami memberikan modal jika bank sampah itu berkembang.

Mereka bisa cicil tanpa bunga. Asalkan bank sampah itu menjual hasil pemilihan sampah ke kami.

Kami juga membantu sebuah lingkunganatau pemukiman untuk memulai membuat kelompok pengelolaan bank sampah. Saya datang langsung untuk memberikan pendidikan bank sampah.

Jika mereka sudah paham, mereka bisamembentuk usaha perorangan atau berbasis masyarakat.  Misi kami menciptakan lapangan kerja baru.

Kami langsung membayar cash dari hasil penjualan pemilihan sampah mereka ke kami.

Sampah berjenis apa saja yang bisa dijual ke Anda?

Kami membayar atau membeli dari para bank sampah sebanyak 99 jenis sampah. Kami hargai perjenis perkilogram. Mulai dari sedotan, tutup botol, botol, sampai keras. Hanya popok bayi, tissue toilet dan pembalut yang tidak kami beli.

Kami bisa menerima hampir semua sampah, karena sudah tahu pasarnya. Ke mana kami jual kembali? Kami tahu.

Bahkan kami satu-satunya perusahaan yang membeli kompos dari bank sampah. Kami membuat kompos itu menjadi pupuk cair dalam kemasan 12 liter.

Pengelolaan sampah plastik itu jadi produk apa saja?

Minyak setara bensin, solar dan minyak tanah. Minyak itu dijual ke industri dengan produksi 10 ton perbulan. Selain itu kami produksi dari sampah menjadi biji plastik.

Bagaimana bentuk kerjasama dengan petani?

Kami memberikan pupuk organik dan bibit. Hasil pertaniannya kami beli dengan harga yang sudah disepakati sebelumnya. 

Selanjutnya chevron_right

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini