Jum'at, 14 Desember 2018

Tyovan Ari Widagdo: Indonesia Dijajah Secara Digital

Tahun 2007 lalu, Forbes memberikan predikat sebagai inovator muda global dan pendiri muda yang luar biasa dari Asia.

Suara.Com
Pebriansyah Ariefana | Erick Tanjung
Tyovan Ari Widagdo. (Suara.com/Erick Tanjung)
Tyovan Ari Widagdo. (Suara.com/Erick Tanjung)

Suara.com - Semasa SMP, Tyovan Ari Widagdo pernah menjadi hacker kartu kredit. Begitu SMA, di usia 17 tahun, lelaki kelahiran 12 Januari 1989 mendirikan perusahaan berbasis digital.

Dia memulainya dari Wonosobo tahun 2005, saat internet masih jadi barang mahal, sekali pun di Ibu Kota, Jakarta.

Jebolan fakultas ilmu komputer Universitas Binus itu menjadi salah satu dari sedikit anak muda Indonesia yang kiprahnya diakui dunia. Tahun 2007 lalu, Forbes memberikan predikat sebagai inovator muda global dan pendiri muda yang luar biasa dari Asia.

Perjalanan Topan, sapaan akrabnya, tak mulus. Mulai dari jadi hacker, sampai menjadi otak inovasi digital di Indonesia. Sekarang Topan tengah mengembangkan website dan aplikasi yang berguna untuk publik Indonesia.

Sisi kemonceran perjalanan inovasi Topan tak lepas dari latar belakangnya. Topan prihatin dengan era digital dan informasi saat ini yang justru tidak melindungi pengguna internet di Indonesia.

“Indoesia sekarang dijajah sebetulnya secara ekonomi. Ini tambah lagi dijajah secara digital. Kedaulatan kita sudah nggak ada. Ketika kita masuk ke dunia digital, ya nggak ada kedaulatan sama sekali,” kata Topan.

Kasus kebocoran data Facebook baru-baru ini, menurut Topan perlu dijadikan pemicu agar pemerintah Indonesia mendukung pengembangan aplikasi lokal. Agar datanya tidak lari ke luar. Contoh saja apa yang sudah dilakukan Cina saat ini.

Suara.com panjang lebar mengobrol santai dengan Topan di kantornya di kawasan Gambir, Jakarta Pusat akhir pekan lalu.

Di antara isi obrolannya soal perjalanan kariernya hingga menjadi salah satu inovator berpengaruh di Indonesia.

Berikut wawancara lengkapnya:

Anda mendirikan perusahaan berbasis teknologi di usia yang sangat muda. Bagaimana perjalanan karier Anda hingga menekuni dunia IT?

Saya sudah suka IT dari SMP tahun 2005. Waktu itu karena suka main game dan duit habis karena buat rental Play Station. Saya berpikir, kok duit habis terus? Minimal gratis lah kalau main. Lalu saya pikir bagaimana cara bikin game?

Saat SMP sudah belajar komputer, saya berpikir sepertinya harus diperdalam. Dari situ saya mulai belajar lagi, diseriuskan dengan pakai komputer di warnet dan komputer sekolah. Saya belajar otodidak Karena yang bisa di Wonosobo cuma saya saja.

Saya tidak bisa menemukan orang yang bisa mengajarkan. Jadi saya belajar lewat buku dan internet. Dari belajar membuat game, saya nyasar kedunia hacking. Bukan mau bikin game, malah hacking.

Saya  perdalam terus, sampai bisa bikin aplikasi, software, virus dan antivirusnya. Bahkan saya pernah hack kartu kredit Belanda untuk belanja. Tapi sebatas penasaran saja, bukan murni cari duit.

Saat kelas 1 SMA, saya chatting dengan bule Amerika pakai Yahoo Messenger. Karena bule itu mau ke Indonesia, saya minta untuk mampir di Wonosobo. Dia tanya, Wonosobo itu apa? Masa nggak ada waktu searcing. Saya merasa aneh, kok bisa nggak ada Wonosobo?

Di luar Wonosobo, internet sudah lumayan. Akhirnya saya cek situs pemerintah. Kebetulan aku bisa, akhirnya aku bikin portal Wonosobo, bikin projek mercusuar, mempromosikan Wonosobo, bikin sendiri dengan modal Rp100 ribu.

Website itu saya promosikan ke dinas-dinas saat masih berseragam SMA. Tapi tidak direspon. Sampai saya bertemu humas Pemda Wonosobo, dan usulan saya diterima sampai launching, ewonosobo.com. Beberapa hari setelah launching, websitenya mati. Hanya saja website itu bisa dibuka di luar. Curiganya ada yang retas.

Ternyata diblokir salah satu orang pemda sendiri. Nggak tahu tujuan blokir itu apa? Akhirnya saya bertemu bupati, bertemu ahli IT, dan besoknya website itu hidup kembali. Saya tahu pelaku blokirnya. Sampai hari ini  orang-orangnya masih kesal.

Akhirnya saat itu, saya diangkat jadi staf khusus bidang I, dapet SK Bupati ketika masih SMA. Saya mengelola Friendster Bupati Wonosobo Abdul Kholiq Arif (2005 – 2016). Dia pejabat publik pertama yang punya sosial media.

Lalu mulai kapan Anda memulai membuat perusahaan?

Saat masih SMA itu, saya membuat CV. Saya datang ke notaries, bikin perusahaan apa? IT? Vemobo System. Saat itu nggak ada yang mengerti. Karena nggak boleh pakai bahasa Inggris, saya pakai nama citra angkasa. Saya butuh untuk menjalankan bisnis software.

Tapi untuk membuat perusahaan itu, pendirinya harus minimal usia 21 tahun. Akhirnya saya pulang dan putar otak. Saya bikin KTP dengan menambah usia jadi 21 tahun. Tapi tetap ditolak notaris karena mencocokan wajah nggak sesuai. Karena wajah saya masih kayak anak kecil.

Tapi saya terus datangi notaris yang berbeda, akhirnya bisa juga membuat perusahaan. Saya sendirian mengerjakan proyek kurang dari 2 pekan, honor pertama saat itu Rp25 juta. Uangnya saya belikan laptop Toshiba Rp23 juta. Laptop itu setiap hari saya tenteng ke sekolah. Selain itu langganan internet IM2 Rp600 perbulan.

Saat membuat perusahaan, berapa usia Anda?

Aku bikin perusahaan kelas 2 SMA berusia 17 tahun. Sata mulai bisa membayar tim kerja setelah mendapatkan project dari pemda, dan saya punya kantor di Pemda Wonosobo.

Lalu Anda ke Jakarta setelah kuliah…

Di Jakarta, saya semakin berkembang, banyak project. Hampir semua project kementerian pernah saya kerjakan. Tahu 2012, aku pernah jadi reporting coordination SBY.

Anda membuat aplikasi Bahaso, aplikasi yang membuat orang bisa belajar bahasa Inggris via online. Sudah sejauhmana perkembangannya?

Idenya, karena saya dulu nggak punya uang buat les bahsa Inggris. Aku merasa orang Indonesia pendidikannya harus dinaikkan. Knowledge basicnya bahasa Inggris. Kalau orang menguasai Bahasa asing, tingkat ekonominya naik. Karena itu personal experience.

Karena aku belajar IT, semua materinya Inggris. Jadi aku ke warnet bawa kamus. Lama-lama jadi mengerti polanya. Dari bisa bahasa Inggris, aku bisa belajar IT, dari bisa IT aku dapet duit banyak. Project ini juga saya tuliskan di skripsi.

Tahun 2015 saya bikin perusahaan Bahaso, lalu saya wisuda tahun 2016. Saya development sambil menyelesaikan teori yang belum selesai.

Saya melihat kita punya mimpi untuk meningkatkan pendidikan dan ekonomi masyarakat Indonesia melalui bahasa asing. Kita kerjasama dengan Universitas Indonesia mengenai konten. Siapapun mau belajar di Bahaso bisa dapat sertifikat FIB UI dari rektor langsung.

Tapi awalnya saya disepelekan di Binus. Ya sudah akhirnya saya pindah kampus ke UI. Pesimis sih. Tapi malah mereka menerima dan mau memberikan sertifikat.

Sampai kini, kami punya 400.000 siswa yang menggunakan aplikasi di Indonesia maupun luar negeri. Banyak di luar negeri, TKI yang belajar. Waktu itu ada ibu-ibu di Dubai datang ke kami mengucapkan terima kasih karena merasa terbantu. Dia pekerja rumah tangga.

Beberapa minggu setelahnya, rating aplikasi itu naik. Ibu ini yang mempromosikan.

Kami pun baru tahu ternyata TKI disiksa itu karena masalah komunikasi. Karena disuruh A malah melakukan B. Akhinrya exsiting saya muncul lagi. Semangat lagi karena bisa membantu banyak orang.

Bicara soal keamanan data, Facabook tengah diguncang kebocoran data pelanggannya. Indonesia pun protes karena data pelanggannya juga bocor. Sejauhmana kerentanan data warga negara Indonesia yang menggunakan sosial media?

Sebetulnya wewenang data ada di masing-masing individu. Mereka (media sosial) tidak punya data kalua kita tidak taruh data di situ. Ada dampak negatifnya, karena ketidaktahuan kita terhadap masalah privasi dan sebagainya.

Sebetulnya kalau saya lihat Facebook sebetulnya mungkin kecolongan, karena Cambridge Analytica membuat tools untuk mengambil data para pengguna, itu pun dengan metode yang biasa-biasa saja.

Cuma dengan game kuis. Kita tak tahu, isi-isi saja kan enak. Padahal itu cara ngegrab data. Masyarakat harus diberikan pemahaman masalah literasi digital, privasi digital, dan lain-lain.

Berikutnya harus diregulasi.

Indoesia sekarang dijajah sebetulnya secara ekonomi. Ini tambah lagi dijajah secara digital. Kedaulatan kita sudah nggak ada. Ketika kita masuk ke dunia digital, ya nggak ada kedaulatan sama sekali.

Facebook, pemain dari luar Indonesia main sesuka hati di sini, nggak dibatasi. Akhirnya memberikan efek negatif, tapi ada juga positifnya. Efek negatifnya lebih besar, karena ini dimainkan untuk hoax, dan mengadu domba.

Makanya pemerintah harus meregulasi atau membatasi akses-akses dari luar negri.

Kalau perlu mendorong platform lokal karena lebih bisa diatur. Satu model yang berhasil adalah Cina. Selama ini dunia menilai Cina membelengg warganya.

Selanjutnya chevron_right

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini